Museum Basoeki Abdullah Berpameran Di Timur Tenggara Indonesia


LOKASI : Museum Negeri Kupang, Nusa Tenggara Timur
STATUS KEGIATAN : Finished

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan melalui Taman Budaya Gerson Poyk NTT bekerjasama dengan Museum Basoeki Abdullah Jakarta menghelat sebuah pameran seni rupa bertajuk kuratorial “Taste-timony”. Pameran ini akan menampilkan puluhan karya seni rupa, terutama lukisan, dari para perupa Nusa Tenggara Timur, serta 4 lukisan karya maestro Basoeki Abdullah.

Menurut Kabid Kebudayaan, Dra. Lodia Fina dari Taman Budaya Gerson Poyk NTT, pameran ini rencananya dibuka pada hari Selasa, 27 Agustus 2019, pukul 16.00 WITA. Perhelatan dilangsungkan di Museum Negeri NTT, Jl. Frans Seda no. 64, Kupang–hingga tanggal 30 Agustus. “Ini menjadi bagian dari Pameran Bersama Sejarah, Seni, dan Budaya Masa Lampau dan Masa Kini. Pameran kolaboratif ini melibatkan pihak Taman Budaya Gerson Poyk, Museum Basoeki Abdullah, Museum Negeri NTT, dan Pusat Penelitian Arkeologi Nasional. Kurator Kuss Indarto dari Yogyakarta kami libatkan pameran ini,” kata Dra. Lodia Fina.

Tema pameran “Taste-timony”, secara etimologis adalah gabungan dari dua kata, “taste” (artinya selera, cita rasa), dan “testimony” (artinya kesaksian). Tema ini secara umum membincangkan pandangan umum masing-masing seniman atas realitas yang telah, sedang, dan akan terjadi di sekitar diri seniman.

Pameran seni rupa ini memiliki sasaran untuk memaparkan pandangan mata dan sikap berkesenian para seniman NTT dalam menyikapi berbagai hal di sekitarnya. Artifak karya seni yang dipamerkan adalah rentetan kesaksian seniman, sekaligus cermin sikap masyarakat NTT dalam merespons berbagai persoalan sosial, politik, ekonomi, budaya dan sebagainya–dari perspektif seni budaya. Kita tidak bisa lagi memandang secara tunggal bahwa ini sekadar sebagai karya seni rupa, namun juga dimungkinlan sebagai karya artifak dan dokumen sosial yang penting maknanya bagi catatan sejarah ke depan.

Dalam konteks ini, gagasan tentang karya seni rupa sebagai salah satu perangkat untuk memberi kesaksian menemukan titik relevansinya ketika mengetengahkan karya yang memiliki bobot nilai narasi sejarah. Karena setelah melewati alur waktu, narasi sejarah terbentuk, dan artifak karya seni sebagai bentuk kesaksian menjadi lebih memiliki bobot. Maka, ketika pameran ini menyandingkan juga karya-karya old master Basoeki Abdullah, nilai dan bobot kesaksian atas sejarah menemukan koherensinya.

Dengan segala kelebihan dan kekurangannya, Basoeki Abdullah telah mengisi salah satu ruang penting sejarah seni rupa modern Indonesia. Meski pada kurun waktu dan fase kreatif tertentu karyanya dikategorikan oleh seniman old mater lain, S. Sudjojono sebagai karya yang bernafaskan “mooi Indie” (Hindia yang molek) yang turistik dan kurang memiliki sensibilitas pada kondisi sosial politik di sekitarnya, namun asumsi tersebut tidak sepenuhnya benar.

Dalam perspektif tertentu, karya-karya Basoeki bisa menjadi tengara atas gejala perkembangan sosial tertentu–tentu dengan perspektif yang berbeda dengan gaya, corak, dan cita rasa seni yang khas pada karya Sudjojono dan kelompoknya. Basoeki senantiasa mengamati dan mengalih-ubah objek karyanya sebagai subjek yang penuh eksotisme secara visual. Ada sekian banyak karya Basoeki yang monumental, menyejarah, dan masih diingat publik hingga kini–jauh melampaui zaman ketika karya tersebut dibuat.



Foto Kegiatan